Kriteria menjadi Manager Proyek yang Baik

16 Apr

Saya baru saja meninjau artikel yang saya sudah menulis tentang keberhasilan dan kegagalan dari Kantor Manajemen Proyek (PMOS) dan beberapa hal yang membuat bahwa keberhasilan atau kegagalan terjadi. Saya mulai membuat daftar barang-barang ini dan berpikir itu mungkin bisa membantu untuk berbagi info yang dengan pembaca sini pada Tips PM lagi dalam format yang sangat kental. Ingat, ini hanya pendapat saya bahwa saya telah menyatakan di beberapa artikel saya sepanjang jalan.

Untuk PMO menjadi Efektif:

  • Direktur harus menjadi peran kunci dalam organisasi
    • Harus memiliki dukungan dan dukungan dari manajemen eksekutif
  • Direktur harus juara upaya PMS
    • Jangan mengambil kredit atas tindakan mereka
    • Memberikan dukungan yang berkelanjutan
    • Membantu pada kritis / terlihat proyek
    • Bantuan hambatan sumber daya rincian akuisisi
  • Direktur harus menjalankan PMO, tidak banyak proyek
    • Proyek fokus untuk direktur terutama harus pada proyek sangat terlihat di mana exec pengambilan keputusan akan diperlukan secara teratur atau bisnis tersebut sangat penting bagi organisasi
    • Organisasi harus menghargai PMO cukup untuk memastikan sutradara tidak macet terlalu banyak untuk menjadi pemimpin yang sukses

PMO Promosi

Ini adalah tanggung jawab kepemimpinan PMO PMO untuk benar mempromosikan dan membantu memastikan kelangsungan hidup dan visibilitas. Kelangsungan hidup perusahaan diselenggarakan dengan melakukan hal berikut:

  • Menerapkan proses yang tepat dan berulang untuk secara konsisten dan berhasil mengelola proyek
  • Menerapkan template yang konsisten untuk mengelola proyek dan melaporkan status kepada pelanggan dan manajemen eksekutif
  • Mempekerjakan kompeten, Project Manager yang berpengalaman untuk memimpin proyek untuk organisasi
  • Menerapkan kompensasi yang layak berencana untuk mempertahankan sumber daya yang baik PM
  • Melaksanakan pelatihan dan on-boarding program dan proses untuk memastikan bahwa PMS terlatih dan sampai dengan kecepatan pada proses PMO dan praktek

Visibilitas PMO itu dipertahankan dengan melakukan hal berikut:

  • Melaporkan status proyek portofolio secara teratur dan dalam format yang berarti dan berguna sehingga manajemen eksekutif menyadari nilai PMO ini
  • Menerapkan padat PMO praktek untuk memastikan bahwa visibilitas tinggi pelanggan senang dan referencable dan visibilitas tinggi proyek sukses
  • Kepemimpinan eksekutif Mengundang untuk secara teratur menghadiri pertemuan PMO mingguan dan ikut dalam pertemuan status proyek untuk, kritis visibilitas tinggi proyek
  • Mengelola anggaran proyek secara menyeluruh dan melaporkan status anggaran atas melalui kepemimpinan eksekutif untuk menunjukkan garis dasar dan nilai PMO Proyek Manajer

Direktur PMO, sebagai pemimpin dari PMO, harus menjadi pemimpin yang kuat dengan daya tarik dalam organisasi untuk memastikan bahwa hal ini terjadi. Jika tidak, PMO menjalankan bahaya menjadi usang atau, paling tidak, tidak penting … dan proyek misi kritis akan lulus tepat oleh PMO untuk tim khusus di luar yurisdiksi PMO itu. Kepemimpinan eksekutif harus melihat nilai dan memastikan bahwa yang terjadi dimulai dengan kepemimpinan PMO.

PMOS gagal biasanya untuk salah satu dari tiga alasan berikut:

  • La ck yang kuat, kepemimpinan yang terfokus
  • Kurangnya proses berulang
  • Kurangnya dukungan kepemimpinan eksekutif

Lima Tanda PMO Anda tidak Memenuhi Kebutuhan Organisasi Anda:

  • Exe Manajemen cutive tidak Termasuk dalam Proses PMO
  • Rencana Pelatihan Non-yang Ada
  • Template umum dan Proses tidak Exist
  • Miskin Proyek Pelaporan ke atas
  • Proyek Mayor menghindari Proses

Semua PMOS sukses menampilkan empat komponen dasar:

  • Hak proses
  • Hak alat
  • Hak orang
  • Tingkat eksekutif organisasi pendukung

Anda selalu dapat menyewa orang yang berbeda. Anda bisa mendatangkan konsultan untuk membantu menentukan proses lebih baik atau mengidentifikasi alat pelacakan yang lebih baik. Tapi tanpa dukungan tingkat eksekutif, tidak ada yang akan terjadi atau setidaknya tidak akan berhasil.

PMOS sukses membuat dampak pada keberhasilan organisasi dengan melakukan tugas-tugas berikut:

  • Menyelaraskan proyek pengiriman dengan tujuan bisnis strategis dan prioritas
  • Mensyaratkan bahwa setiap proyek memiliki AM efektif
  • Menerapkan metodologi yang tepat PM
  • Konsisten manajemen dan pengawasan dari portofolio proyek
  • Mendapatkan dan mempertahankan dukungan kepemimpinan perusahaan
Frank Toney laporan di buletin Praktik Manajemen Proyek Terbaik Laporkan bahwa studi Top 500 Manajemen Proyek Forum Benchmarking mengidentifikasi ciri-ciri seorang manajer praktek terbaik proyek.
Menurut penelitian, PMS terbaik:
-Ini juara membawa struktur dapat dilakukan dan disiplin untuk organisasi,
-membantu mereka mengubah informal proses menjadi budaya manajemen proyek dan kekuatan.
Sebuah artikel di Compuworld menampilkan kisah seorang wakil presiden senior dari sebuah organisasi Fortune 500. Staf manajemen proyek ini VP Suami-tially menolak programnya disiplin, struktur, peralatan, pelatihan, dan kepemimpinan. Mereka terbiasa untuk biasa-biasa saja. Tapi seperti stafnya menjadi lebih efektif dalam pekerjaan mereka, mereka menyadari jalan lebih baik.
Bahkan, ia dan timnya dari 25 mampu mengurangi waktu siklus proyek 15% sampai 25% dan memotong personil biaya sebesar 10% per tahun sementara mengambil proyek-proyek besar dan lebih kompleks.
Bagaimana dia melakukan ini? Dia mendorong timnya untuk menjadi inovatif, untuk menerjemahkan proses bisnis ke dalam log-
proses ical, menjadi terstruktur, dan memiliki disiplin. Dia tidak mengizinkan jalan pintas. Dia tahu bahwa mengambil
waktu di ujung depan proyek akan menghemat waktu di ujung belakang. (Berapa banyak dari kita yang telah di posisi-
tions mana kita diperbolehkan tenggat waktu kami untuk menentukan bagaimana dan kapan harus bergerak maju? Berapa banyak dari kita,
meskipun kami tahu kami tidak merencanakan atau didefinisikan persyaratan memadai, pindah ke
kami berikutnya fase? Aku tahu aku bersalah .. dan saya sudah membayar harga.)
Struktur dalam sebuah proyek dimulai dari memahami tujuan proyek. Seorang manajer dari struktural
perusahaan desain baru-baru ini menempatkan sebuah proyek 12-bulan, yang menggelepar. Tim proyek telah kehilangan
fokus. Pendekatan ini manajer adalah untuk menciptakan suatu mekanisme umpan balik visual. Dia meraih konferensi
kamar, menyatakan itu rumah mereka, dan ditampilkan segala sesuatu yang relevan di dinding. Setelah setiap-
hal di depan tim ini memaksa mereka untuk melihatnya. Ini menciptakan kejelasan dan selaras semua orang di sama
arah. Jawab pribadi didirikan, seperti konsistensi dan kepercayaan. Proyek ini dibawa
dalam empat hari lebih cepat dari jadwal pada tingkat kualitas di atas standar.
Dapatkah Anda belajar menjadi seorang manajer proyek yang lebih baik. Di PMI Manajemen Proyek Buku Panduan Barry Posner dan
Kouzes James mengatakan ya: pengalaman kerja khususnya, tetapi juga hubungan, pendidikan formal, dan melatih-
ing, semua dapat membantu Anda mengembangkan keterampilan dan sifat-sifat yang diperlukan untuk menjadi salah satu yang terbaik.Evaluasi Anda expe-sendiri
riences setelah setiap proyek dan belajar dari pelajaran; bertemu dengan proyek dikagumi dan sukses orang-
belasan dan belajar dari mereka. Dan pelajaran studi belajar dari sejarah proyek-proyek sebelumnya dengan membaca atau
dengan berpartisipasi di kelas dan lokakarya berdasarkan praktek-praktek terbaik.
Bagus … tidak, manajer proyek terbaik memikul tanggung jawab atas tindakan mereka. Mereka menyadari bahwa mereka
benar-benar bertanggung jawab untuk proyek (dan pribadi) keberhasilan atau kegagalan. Setelah mereka memahami apa yang diperlukan untuk
menjadi yang terbaik, mereka melakukan apapun yang mereka bisa untuk menjamin kesuksesan. Bagaimana Anda mengukur?

Delapan Kriteria yang Dibutuhkan untuk menjadi Manajemen Proyek yang baik

1. Jadilah Leader dan Manajer

Pemimpin berbagi dan mengkomunikasikan visi bersama (dari beberapa negara masa depan), mereka memperoleh kesepakatan dan menetapkan arah ke depan. Mereka memotivasi orang lain. Manajer adalah hasil didorong dan fokus untuk mendapatkan kerja yang dilakukan terhadap persyaratan yang disepakati. Seorang manajer proyek yang baik akan terus beralih dari pemimpin untuk manajer saat diperlukan.

2. Jadilah Pembangun Team dan Team Leader

Karena proyek-proyek sering lintas fungsional dalam bahwa mereka menggunakan orang-orang yang mungkin tidak bekerja sama sebelumnya. Terserah manajer proyek untuk mengatur “nada” dari tim, dan untuk memimpin mereka melalui tahapan pembangunan berbagai tim ke titik di mana mereka tampil sebagai sebuah tim. Seringkali, individu memiliki tim manajer lini mereka sendiri, sehingga manajer proyek tidak memiliki kewenangan tersirat – namun masih perlu untuk memotivasi individu. Hal ini terutama berlaku dalam organisasi “Matrix”

3. Jadilah Problem Solver

Ini adalah keterampilan yang bisa dipelajari, hanya perlu sebuah “detektif” sedikit pekerjaan di muka! Anda akan ingin untuk pertama mengidentifikasi “penyebab” mungkin yang mengarah pada masalah “gejala.” Sekarang, penyebab bisa berasal dari berbagai sumber, beberapa adalah:

  • Interpersonal masalah
  • Sumber internal
  • Eksternal sumber
  • Teknis sumber
  • Manajemen sumber
  • Komunikasi
  • Pendapat atau persepsi

… Dan sebagainya.

Langkah berikutnya setelah menemukan akar penyebab adalah untuk menganalisis kemungkinan opsi dan alternatif, dan menentukan tindakan yang terbaik untuk mengambil.Berhati-hati untuk setuju apa yang “terbaik” benar-benar berarti di sini!

4. Jadilah Perunding dan Influencer

Negosiasi bekerja sama dengan orang lain dengan tujuan untuk datang ke kesepakatan bersama. Tidak harus menjadi mata-bola-ke-mata-bola listrik perjuangan Anda mungkin berpikir! Misalnya mendapatkan salah satu tim untuk bekerja lembur untuk memenuhi tenggat waktu kapan mereka akan lebih memilih untuk pergi ke permainan bola. Untuk ini, Anda perlu memiliki beberapa keterampilan mempengaruhi. Mempengaruhi semakin peristiwa terjadi dengan meyakinkan orang lain bahwa cara Anda adalah cara yang lebih baik – bahkan jika tidak apa yang mereka inginkan. Mempengaruhi kekuatan adalah kemampuan untuk membuat orang untuk melakukan hal-hal mereka tidak akan melakukan sebaliknya.

5. Jadilah Communicator Bagus

Menjadi komunikator berarti mengakui bahwa itu jalan dua arah. Informasi datang ke dalam proyek dan informasi keluar dari proyek. Cara yang baik untuk meringkas ini adalah bahwa semua komunikasi pada proyek Anda harus jelas dan lengkap. Sebagai manajer proyek Anda akan harus berurusan dengan komunikasi baik tertulis maupun lisan. Beberapa contoh adalah dokumen, rapat, review, laporan, dan penilaian. Sebuah pedoman mental yang baik adalah “yang membutuhkan informasi ini, yang mengumpulkan dan memberikan, kapan atau seberapa sering mereka membutuhkannya, dan dalam bentuk apa yang akan saya berikan kepada mereka.”

6. Jadilah Agenda Baik

Mari kita memikirkan aspek Anda perlu mengatur; proyek pengajuan termasuk semua dokumentasi, kontrak, e-mail, memo, review, rapat, dokumen spesialis, persyaratan dan spesifikasi, laporan, perubahan, masalah, risiko, dll Ini hampir tidak mungkin untuk tetap teratur tanpa memiliki keterampilan manajemen waktu, sehingga menambahkan ini ke daftar Anda!

7. Jadilah Planner Kompeten dan Konsisten

Keterampilan perencanaan tidak dapat diremehkan, dan tidak dapat memperkirakan! Ada beberapa langkah yang dikenal dan logis dalam menyusun rencana. Sebagai manajer proyek Anda pasti akan memiliki rencana proyek, tapi mungkin ada orang lain tergantung pada proyek. Contohnya adalah, tahap rencana, rencana pengecualian, rencana tim, serah rencana, rencana realisasi manfaat, dll Jangan khawatir jika Anda belum pernah mendengar dari beberapa karena mereka mungkin tidak diperlukan, hanya akan menyadari bahwa perencanaan harus menjadi kebiasaan bagi Anda. Dua aspek perlu disebutkan di sini:

  1. Rencana selalu dokumen, tidak jatuh ke dalam perangkap berpikir bahwa, misalnya, grafik Gantt tidak rencana – satu-satunya diagram jadwal.
  2. Proyek yang berhasil yang disampaikan oleh tim sukses. Selalu gunakan tim untuk membantu menciptakan rencana kecuali, jarang, ada alasan bagus mengapa tidak, seperti kerahasiaan komersial, atau kondisi kontrak.

8. Set-up dan Mengelola Anggaran

Di jantung ini adalah keterampilan memperkirakan, terutama perkiraan biaya. Manajer proyek akan hampir selalu membutuhkan pengetahuan tertentu tentang teknik keuangan dan sistem bersama dengan prinsip akuntansi.

Bagian dari rencana proyek akan menjadi sesuatu yang disebut menghabiskan rencana. Ini akan menunjukkan yang direncanakan menghabiskan terhadap skala waktu. Manajer proyek akan ingin terlibat dalam pembelian, mengutip, rekonsiliasi tagihan, timesheets, biaya tenaga kerja, dll Manajer proyek maka perlu menetapkan apa yang sebenarnya terjadi yang bertentangan dengan apa yang direncanakan dan untuk memperkirakan biaya akhir yang diharapkan. Biasanya akuntansi dan alat-alat manajemen proyek akan membantu, tapi ingat sampah di sampah = keluar aturan!

Yah, itu hanya tentang merangkum bidang utama. Jika Anda baru untuk manajemen proyek, jangan terlalu Bamboozled oleh semua ini, ada metodologi dipahami dengan baik, alat, pedoman, dan prosedur untuk membantu Anda dalam perjalanan Anda untuk mengembangkan keterampilan hidup yang penting dari manajemen proyek.

 

Referensi :

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: